Thursday, 30 August 2012

Zaman Megalithikum di Indonesia

Tugu Megalit, Mane Braz, Brittany, wikipedia indonesia
Serba Sejarah - Zaman Megalitikum biasa disebut dengan zaman batu besar, periode ini ditandai dengan peninggalan kebudayaan yang terbuat dari batu-batu besar. Beberapa peninggalan megalitik menurut ahli digunakan sebagai monumen dan tempat ritual menurut kepercayaan masa itu. Dapat dipastikan bahwa pada zaman ini manusia sudah dapat membuat dan meningkatkan kebudayaan yang terbuat dan batu-batu besar. Di beberapa negara bahkan terdapat peninggalan dari periode megalitik seperti Stonehenge di Inggris, termasuk Indonesia tentunya.
Megalitikum sendiri berasal dari kata bahasa Yunani, Megalitik, dimana kata megas berarti besar, dan lithos berarti batu.
Hasil kebudayaan pada zaman Megalithikum dapat dijumpai dalam berbagai bentuk bangunan dan peralatan yang terbuat dari batu-batu yang besar. Adapun hasil kebudayaan zaman ini, antara lain
  • Kapak persegi maupun kapak lonjong
  • Menhir (batu tempat pemujaan arwah leluhur)
  • Dolmen adalah meja batu, merupakan tempat sesaji dan pemujaan kepada roh nenek moyang, Adapula yang digunakan untuk kuburan.
  • Kubur batu
  • Waruga
  • Sarkofagus
  • Punden Berundak.
    Punden berundak merupakan contoh struktur buatan manusia, pada zaman Megalitikum, yang tersisa di Indonesia. Beberapa dari struktur tersebut bertanggal lebih dari 2000 tahun yang lalu. Punden berundak bukan merupakan “bangunan”, tetapi lebih merupakan pengubahan bentang-lahan atau undak-undakan yang memotong lereng bukit, seperti tangga raksasa. Bahan utamanya tanah, bahan pembantunya batu; menghadap ke anak tangga tegak, lorong melapisi jalan setapak, tangga, dan monolit tegak. Sehingga dapat disimpulkan bahwa bangunan candi dari periode Hindu-Budha di Indonesia merupakan hasil akulturasi dengan budaya lokal. Mengingat secara struktur hanya sedikit perbedaan antara bangunan punden berundak dengan candi.

No comments:

Post a Comment